Crowdfunding : Pengertian, Ciri-ciri, Syarat, dan Contohnya

Crowdfunding telah menjadi istilah yang berkembang yang berarti lebih dari sekadar berarti mengumpulkan uang dari publik. Sebenarnya, istilah ini sendiri dapat berarti hal yang berbeda bagi orang yang berbeda pula. Istilah baru dan lama kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan kegiatan yang sama atau serupa.

Organisasi nirlaba biasanya menggunakan crowdfunding untuk mengumpulkan donasi. Mereka sering menyebut crowdfunding sebagai penggalangan dana online, penggalangan dana media sosial atau penggalangan dana peer-to-peer. Secara umum, ketika organisasi nirlaba merujuk pada penggalangan dana online, mereka berbicara tentang menerapkan teknik surat langsung dan telepon tradisional ke email dan media sosial.

Mereka melakukan ini dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi, jangkauan yang luas dan hasil yang lebih besar pula. Biasanya, pendekatan ini tetap tersentralisasi dan merupakan kampanye tipe one-to-many . Hal yang sama berlaku untuk penggalangan dana media sosial. Penggalangan dana peer-to-peer adalah crowdfunding yang dipimpin oleh donor sendiri. Untuk lebih mengenal Crowdfunding, mari simak penjelasannya dibawah ini.

Mengenal Apa Itu Crowdfunding

Crowdfunding adalah ketika bisnis, organisasi atau individu mendanai proyek atau usaha dengan sumbangan kecil dari banyak orang. Sederhananya kerumunan orang akan mendanai proyek atau bisnis, daripada didanai oleh satu atau dua investor besar. Dengan menerima dukungan yang diperlukan untuk arus pemasukkan kas, cara dan usaha ini akan menarik banyak orang yang ingin membantu mendanai sebuah proyek. Sebagian besar kampanye seperti ini terjadi melalui platform internet dan telah menetapkan kerangka waktu kapan uang dapat dinaikkan dan mengungkapkan tujuan moneter tertentu.

Peserta atau pendukung, dijanjikan akan mendapat sejumlah uang minimum dari dana dan akan menerima hadiah atas kontribusi mereka. Hadiah umumnya bervariasi berdasarkan ukuran donasi yang juga memberi insentif pada donasi yang lebih tinggi. Sementara beberapa kampanye crowdfunding tidak memungkinkan para pendukung untuk memiliki sebagian dari perusahaan yang mereka dukung. Seperti jenis crowdfunding ekuitas yang memungkinkan usaha kecil dan pemula memberikan sebagian dari perusahaan mereka.

Jenis dan Ciri- ciri sebuah Crowdfunding

Crowdfunding : Pengertian, Ciri-ciri, Syarat, dan Contohnya

Pada dasarnya, Crowdfunding juga mempunyai beberapa jenis dan cirinya tersendiri. Berikut ini adalah jenis atau tipe- tipe dari sebuah Crowdfunding :

  1. Crowdfunding berbasis investasi.Crowdfunding tipe ini adalah dimana Anda berinvestasi dalam bisnis dan menerima imbalan sebagai imbalan yang biasanya berupa saham.
  2. Crowdfunding berbasis pinjaman.Anda meminjamkan uang kepada individu atau perusahaan dengan imbalan tingkat bunga yang ditetapkan. Ini juga disebut pinjaman peer-to-peer atau peer-to-business (P2P atau P2B).
  3. Crowdfunding berbasis donasiDi sini donor berkontribusi pada jumlah total untuk proyek baru. Seringkali para donor dijanjikan pengembalian dalam bentuk produk atau layanan yang akan dikembangkan dengan pendapatan yang dibawa oleh kampanye crowdfunding. Untuk proyek amal yang penerima manfaat utamanya bukan donor, mungkin ada beberapa keuntungan atau hadiah lain bagi pemberi dana.
  4. Crowdfunding berbasis hadiah.Jika Anda memberikan uang sebagai imbalan atas imbalan yang dikaitkan dengan sebuah proyek atau menyebabkan Anda mendukungnya, maka ini adalah tipe crowdfunding yang berbasis hadiah.
  5. Crowdfunding investasiTipe ini adalah di mana bisnis mencari modal menjual kepemilikan dipertaruhkan online dalam bentuk ekuitas atau hutang. Disini, individu yang mendanai menjadi pemilik atau pemegang saham dan memiliki potensi pengembalian finansial, tidak seperti dalam model donasi. Semua ini menjadi mungkin ketika Judul II UU JOBS mulai berlaku pada September 2013 untuk investor terakreditasi dan organisasi nirlaba umumnya tidak dapat memanfaatkan pasar ekuitas.

Syarat dan Tantangan dalam Menjalankan Proyek Crowdfunding

Banyak orang menganggap crowdfunding adalah cara mudah atau gratis untuk menghasilkan uang. Dibutuhkan banyak upaya untuk membangun sebuah proyek yang akan dirasakan oleh para pendukung sebagai layanan yang berharga dan patut menerima donasi. Keberhasilan proyek seperti ini juga tidak menjanjikan dan seiring crowdfunding terus mendapatkan popularitas, pendukung menjadi lebih cerdas dalam proyek apa yang ingin mereka dukung.

“Crowdfunding berfungsi untuk semua jenis perusahaan di semua tahap yang berbeda, tetapi perusahaan yang memiliki kampanye paling sukses cenderung memiliki komunitas terbesar dan paling terlibat di belakang proyek- proyek mereka, biasanya pelanggan atau pengguna atau pendukung lain dari misi mereka,” kata Kendrick Nguyen , CEO dan salah satu pendiri platform crowdfunding Republic.

Menghasilkan jenis dukungan luas seperti ini bisa menjadi tantangan. Dibutuhkan upaya pemasaran yang kuat, pendiri yang dapat dipercaya, dan produk yang berkualitas. Menurut Ryan Sim, direktur pelaksana dan salah satu pendiri We The People, sebuah perusahaan yang hanya menjual produk crowdfunded akan mempunyai tantangan crowdfunding sangat luas. Dia mendaftar lima tantangan utama yang mengganggu kampanye crowdfunding tipe berbasis hadiah :

  • Menemukan dan menerapkan strategi pemasaran yang efektif biaya sebelum, selama dan setelah kampanye
  • Membuat pesan yang tepat dalam deskripsi kampanye yang akan menarik minat produk atau layanan
  • Mengembangkan video kampanye yang informatif dan menarik yang menjelaskan produk dan manfaatnya (tantangan utamanya adalah mahal untuk membuat video yang benar-benar bagus dan berdampak tinggi)
  • Membuat dan merencanakan program hadiah untuk memaksimalkan ROI secara strategis
  • Menemukan metode pemenuhan yang paling efektif dan efisien untuk hadiah/imbalan

Cara Kerja Sebuah Crowdfunding

Jika Anda mengunjungi situs web crowdfunding, Anda harus dapat melihat gambaran umum proyek yang sedang mereka ajukan. Anda mungkin perlu mendaftar dengan situs web untuk melihat proses, untuk mendapatkan rincian lebih lanjut, atau berinvestasi dalam suatu proyek. Beberapa situs web crowdfunding membebankan biaya kepada investor, yang mungkin merupakan persentase dari setiap keuntungan yang mereka dapatkan.

Maka jika Anda menemukan proyek yang menarik bagi Anda, Anda perlu mencari detailnya lebih lanjut sebelum memilih proyek tersebut. Bisnis, perorangan atau perusahaan sosial yang ingin mengumpulkan uang harus memberi tahu Anda mengenai hal- hal berikut ini :

  • Berapa banyak dana yang ingin mereka kumpulkan
  • Berapa banyak dana yang didapatkan sejauh ini
  • Bagian dalam bisnis yang ditawarkan (jika relevan)
  • Untuk apa uang yang dikumpulkan itu akan digunakan nantinya
  • Berapa lama proyek akan terbuka
  • Berapa banyak orang yang telah berinvestasi
  • Apa yang akan Anda terima sebagai imbalan untuk investasi (seperti saham di perusahaan)

Investasi hanya dapat dilanjutkan jika bisnis berhasil meningkatkan jumlah penuh. Anda harus memiliki periode dimana Anda bisa memutuskan keputusan Anda dalam jangka waktu 14 hari jika Anda berubah pikiran nantinya.

Contoh dari Proyek Kampanye Crowdfunding

Crowdfunding : Pengertian, Ciri-ciri, Syarat, dan Contohnya

Sebelumnya Anda harus menyadari bahwa tidak semua proyek berhasil dan beberapa di antaranya bahkan mendapatkan tingkat pendanaan yang signifikan. Banyak proyek dengan ide-ide bagus akhirnya gagal, sedangkan yang lain dengan premis sederhana malah berkembang melampaui semua harapan. Proyek-proyek crowdfunding cenderung mengikuti lebih kurang dari metode pertumbuhan viral dan dengan demikian, akan mustahil untuk dapat diprediksi tanpa pemasaran yang tepat.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak semua platform crowdfunding dirancang untuk bisnis. Contohnya setelah video seorang yang lelaki bekerja sebagai monitor bus ditindas (bully) oleh para siswa menjadi viral di 2012 silam, seorang pria yang bahkan belum pernah bertemu dengan korban bully tersebut memutuskan untuk meluncurkan crowdfund dengan tujuan mengirimnya berlibur. Dukungan yang dihasilkan dari media dan publik membantu menghasilkan lebih dari $ 700.000, yang memberinya cukup tidak hanya untuk liburan, tetapi juga pensiun yang baik. Ini adalah salah satu contoh crowdfunding yang berdasarkan rasa kemanusian yang berhasil.

Contoh lain dari perusahaan yang meraih kesuksesan melalui bantuan kampanye Kickstarter adalah M3D, perusahaan yang didirikan oleh dua sahabat yang memproduksi printer 3D kecil. David Jones dan Michael Armani mengumpulkan $ 3,4 juta untuk printer 3D Mikro mereka di situs crowdfunding pada tahun 2014. Printer 3D kecil, yang dilengkapi dengan berbagai tinta 3D tahan lama, sekarang tersedia di Staples, Amazon.com, Inc. (AMZN) , Brookstone, dan di tempat lain. Perusahaan ini memiliki penjualan berkisar antara $ 10 dan $ 15 juta. Semua berkat diawali dari kampanye Crowdfunding.

Resiko dari Proyek Crowdfunding

Crowdfunding adalah konsep baru dan berinvestasi dalam bisnis muda bisa sangat berisiko. Risiko utama crowdfunding berbasis investasi adalah :

  • Bisnis tempat Anda berinvestasi mungkin bangkrut.Banyak bisnis baru gagal dalam beberapa tahun pertama, sehingga Anda bisa kehilangan semua uang Anda.
  • Pengembalian dana tidak dijamin.Saham mungkin tidak naik nilainya dan Anda mungkin tidak menerima pembayaran dividen (bagian dari keuntungan).
  • Kesulitan dalam menjual saham kembaliSaham biasanya tidak terdaftar, yang berarti Anda mungkin tidak dapat menjualnya dengan mudah seperti Anda bisa menjual saham di perusahaan besar yang terdaftar di pasar saham.
  • Platform crowdfunding itu sendiri mungkin bangkrut.Ini bisa berarti Anda kehilangan uang jika Anda membayar situs web crowdfunding tetapi bangkrut sebelum uang Anda diinvestasikan dengan bisnis.

Kesimpulan dan penutup

Setelah kesimpulan penjelasan penggalangan dana crowdfunding, diharapkan Anda memahami ide kampanye dana ini dengan umum. Tentu saja proyek ini juga tidak lepas dari berbagai macam resiko. Jadi tidak mengherankan jika sebuah penggalangan dana tidak berhasil dalam mencapai jumlah targetnya, makan dana yang telah didapat akan dikembalikan ke pendukung. Beberapa situs web crowdfunding masih memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan semua uang yang mereka hasilkan meskipun gagal mencapai tujuan mereka walau seringkali dengan biaya tambahan.

Jika penggalangan dana berhasil, perusahaan, organisasi atau individu menerima jumlah total uang yang terkumpul akan dikurangi dengan biaya pemrosesan. Sebagai contoh, Kickstarter mengenakan biaya 5 persen untuk hosting pengumpulan dana di samping biaya kecil lainnya untuk pemrosesan pembayaran. Pembayaran ini hanya diperlukan untuk proyek-proyek crowdfunding yang sukses dan tidak akan dibebankan kepada siapa pun yang tidak mencapai jumlah tujuan mereka. Kampanye crowdfunding ekuitas berbeda dalam proses mereka tersendiri, karena startup masih memegang kewajiban kepada para pendukung atau donor mereka. Kewajiban itu berbeda-beda tergantung pada bagaimana donasi dimainkan.

Sumber : https://idcloudhost.com/crowdfunding-pengertian-ciri-ciri-syarat-dan-contohnya/